26 Januari, 2009

Mahasiswa Oh Mahasiswa


Sore tadi gue dateng di acara pengumuman peserta yang lolos buat ikut Kompetisi Karya Tulis Ilmiah (KKTM) tingkat fakultas. Kompetisi ini difasilitasi sama salah satu Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) yang ada di fakultas gue. Nama UKM-nya tuh Lembaga Kajian Hukum dan Sosial (LKHS). Di acara itu gue disuruh sama panitianya buat jadi saksi pas pembagian duit penelitian. Jadi buat kelompok yang lolos proposal penelitiannya, bakalan dapet duit buat penelitian sebesar Rp. 600.000. lumayan kan? Daripade lu manyun. Hehe,,

Dari total 13 kelompok yang ngumpulin proposal, diambil enam kelompok yang nantinya harus bikin penelitian dan mempresentasikannya di hadapan juri serta para penonton. Enam kelompok ini bakalan ngerebutin hadiah uang tunai Rp. 1.000.000 (tapi tadi katanya panitia, pihak fakultas ga setuju, karena dianggap terlalu besar, dan berencana mengurangi total hadiah). Itu tadi buat yang juara satu, nah kalo yang juara dua sama yang juara tiga, gue lupa berapa hadiahnya. Yang jelas hadiahnya tuh duit semua, bukan daon, apalagi kolor bekas. Trus gue juga lupa acara presentasinya tuh diadain kapan.

Sekarang udah jelas kan kalo kompetisi ini begitu menggiurkan. Apalagi buat para mahasiswa yang biasanya terkesan kere (kecuali gue, kan gue anak sultan, jadi duitnya segudang. Hoho). Udah hadiahnya lumayan gede, penelitiannya dibiayai pula. Tapi mengapa oh mengapa? Ternyata peminat kompetisi ini kok ya sedikit. Dari total mahasiswa fakultas gue yang beratus-ratus, kok ya cuma ada 13 kelompok yang berusaha ikut (1 kelompok maksimal 3 orang. Dari 13 kelompok yang dah ngedaftar itu ga semuanya terdiri dari 3 orang). Jadi kemana mahasiswa yang laen?

Gue jadi mikir sendiri (ada yang mau nemenin mungkin?), kalo ada acara yang berbau hiburan (pertandingan olahraga, pertunjukan musik) aja, mahasiswa pada rame. Pada antusias berpartisisapi. Pada berbondong-bondong ikutan. Eh, giliran acara-acara yang berbau-bau ilmiah (seminar, lomba karya tulis, lomba debat), pada ngilang. Sepi penonton, jarang yang pada ngikut. Padahal kan seharusnya minimal seimbanglah, antara hiburan dan kegiatan ilmiah. Yah, ini sih cuma penglihatan gue aje di kampus gue. Mungkin di kampus-kampus yang laen kagak. Yang jelas sekarang gue mau makan!! (lho kok ga nyambung? Kata yang nulis : sebodo amat!!).

*sekedar info tambahan, gue dulu waktu masih angkatan muda juga pernah ikutan lomba ini (kan setiap taon diadain). Dan gue dapet juara pertama, tapi dari belakang. Alias juru kunci. Hehe,, tapi mah yang penting dapet pengalaman, ilmu, juga malu. Hoho,,*

*gambar diunduh dari http://gigisehatbadansehat.blogspot.com/2008/10/internet-baik-untuk-otak.html

2 tanggapan:

mbelgedez™ mengatakan...

.
Kalo demo rajin banget, padahal ndak tau apa yang diperjuangkan.....

Kalo mbeli ponsel 4 juta bisa, tapi mbeli buku ndak isa....

omoshiroi mengatakan...

:::mbelgedez
masalah demo, hmmm.... ga semua begitu kok mbah.. temen-temen saia ada juga yang memang berdemo untuk memperjuangkan sesuatu kok..

inilah ironisnya mbah..

yang namanya perpustakaan itu di sini pasti sepi mahasiswanya.. tapi kalo cafe, tempat dugem, acara-acara hiburan, mahasiswanya seabrek-abrek..

 
Template by suckmylolly.com - background image by elmer.0